Sumber: Google Image
Sumber: Google Image

Gustinerz.com | Dalam materi pelatihan Emergency Nursing Basic Trauma Cardiac Life Support yang dilaksanakan oleh Himpunan Perawat Gawat Darurat & Bencana Indonesia (HIPGABI) Sulawesi Utara menyebutkan tahapan awal ketika ingin menolong korban gawat darurat adalah konsep DR-ABC-DEFGH yang termasuk dalam prosedur penangan klien trauma pada primeri survey.

Sebagai seorang tenaga kesehatan (dokter atau perawat) harus mengetahui konsep ini untuk menolong klien/pasien dalam keadaan darurat, untuk itu dokter dan perawat wajib mengikuti pelatihan BTCLS.

Sebelum kita mengetahui konsep tersebut ada baiknya kita mengenal Initial Assesment (penilaian awal) terlebih dahulu sebelum kita menolong korban kegawat daruratan.

Initial Assesment adalah bagian terpenting dari semua proses penilaian korban/pasien dimana kita harus mengenali dan melakukan penanganan terhadap semua keadaan yang mengancam nyawa korban yang dimulai dari penilaian lokasi kejadian, primary survey (penilaian terhadap airway, breathing, circulation, disability, expose, folley cateter, gastric tube, dan heart monitor), setelah itu penilain terhadap secondery survey (pemeriksaan fisik/head to toe, pemeriksaan tanda-tanda vital, pemeriksaan riwayat pasien, dan hand-off reports). Sekarang kita akan membahas konsep DR-ABC-DEFGH.

  1. Danger

Sebelum menolong korban sebaiknya kita harus perhatikan diri kita sendiri/penolong, lingkungan dan pasien (3A, Aman Diri, Aman Lingkungan/lokasi kejadian dan Aman Pasien/Korban).

  1. Rerspons

Kita harus cek status kesadaran korban dengan menggunakan konsep AVPU

A: Alert/Sadar (klien/korban dapat dikatakan sadar apablila dapat berorientasi terhadap tempat, waktu dan orang)

V: Verbal/respon terhadap suara (korban/klien dalam keadaan disorientasi namun masih diajak bicara)

P: Pain/resepon terhadap nyeri (korban/klien hanya berespon terhadap nyeri)

U: Unresponsive/tidak sadar (tentukan kesadaran korban apakah berada dalam keadaan Alert, Verbal, Pain, Unresponsive)

  1. Airway + Control Cervical

Airway harus diperiksa secara cepat untuk memastikan bebas dan patennya atau tidak ada obstruksi/hambatan jalan napas. Jika terjadi gangguan lakukan head tilt chin lift atau jaw thurst, namun bila memiliki peralatan yang lengkap gunakan oral airway, nasal airway, atau intubasi endotracheal tube atau cricotoroidotomi). Perlu diwaspadai adanya fraktur servikal karena pada trauma atau cedera berat harus dicurigai adanya cidera korda spinalis. Gerakan berlebihan dapat menyebabkan kerusakan neurologic akibat kompresi yang terjadi pada fraktur tulang belakang jadi ketika menolong korban sebaiknya memastikan leher tetap dalam posisi nertal (bagi penderita) selama pembebasan jana nafas dan pemberian ventilasi yang dibutuhkan atau menggunakan neck collar atau penyangga leher (diindikasikan untuk tanda-tanda trauma kapitis, trauma tumpul cranial dari clavikula, setiap kasus multi trauma, proses kejadian yang mendukung/biomekanik trauma).

  1. Breathing

Hipoksia dapat terjadi akibat ventilasi yang tidak adekuat dan kurangnya oksigen di jaringan. Setelah dibebaskan airway kualitas dan kuantitas ventilasi harus dievaluasi dengan cara lihat, dengar, dan rasakan. Jika tidak bernapas maka segera diberikan ventilasi buatan. Jika penderita bernapas perkirakan kecukupan bagi penderita. Perhatikan gerakan nafas dada dan dengarkan suara napas penderita jika tidak sadar. Frekuensi nafas atau Respiratory Rate (dewasa) dapat dibagi menjadi:

  • RR < 12 x/menit : sangat lambat
  • RR 12-20 x/menit: normal
  • RR 20-30 x/menit: sedang cepat
  • RR > 30 x/menit: abnormal (menandakan hipoksia, asidosis, atau hipoperfusi)

Untuk lebih akurat kondisi breathing sebaiknya pasang pulse oksimetri untuk mengetahuai jumlah saturasi oksigen, normalnya > 95%.

  1. Circulation

Kegagalan system sirkulasi merupakan ancaman kematian yang sama dengan kegagalan system pernapasan. Oksigen sel darah merah tanpa adanya distribusi ke jaringan tidak akan bermanfaat bagi penderita. Perkiraan status kecukupan output jantung dan kardiovaskular dapat diperoleh hanya dengan memeriksa denyut nadi, masa pengisian kapiler, warna kulit dan suhu kulit.

  1. Denyut Nadi

Jika denyut nadi arteri radialis tidak teraba, penderita agaknya telah ask ke dalam fase syok tak terkompensasi.

  1. Kulit
  • Masa pengisian kapiler: pemeriksaan singkat perihal masa pengisian kapiler dilakukan dengan cera menekan bantalan kuku ini berguna dalam memperkirakan aliran darah melalui bagian paling distal dari sirkulasi. Waktu pengisian kapiler >2 detik menandakan bantalan kapiler tidak menerima perfusi yang adekuat, namun pengisian kapiler juga dapat dipengaruhi oleh usia tua, suhu rendah, penggunaan vasodilator atau vasokontriktor atau adanya syok spinal.
  • Warna: perfusi yang adekuat menghasilkan warna kulit merah muda (pada kulit putih), warna kulit gelap mempersulit dalam penilaian. Warna kebiruan menandakan oksigenasi tidak sempurna, sedangkan pucat menanakan pergusi yang buruk.
  • Suhu: suhu dingin menandakan penurunan perfusi oleh apapun sebabnya
  • Kelembaban: kulit kering menandakan perfusi baik, kulit lembab dihubungkan dengan keadaan syok dan penurunan perfusi.
  • Perdarahan: kontrol cepat terhadap kehilangan darah adalah tujuan paling penting dalam memberikan pertolongan penderita trauma.
  1. Disability

Setelah dilakukan Airway, Breathing, dan Circulation selanjutnya dilakukan adalah memeriksa status neurologi harus dilakukan yang meliputi:

  • Tingkat kesadaran dengan menggunakan Glasgow Coma Scale (GCS). GCS adalah skala yang penting untuk evaluasi pengelolaan jangka pendek dan panjang penderita trauma. Pengukuran GCS dilakukan pada secondery survey, hal ini dapat dilakukan jika petugas memadai.
  • Penilaian tanda lateralisasi: pupil (ukuran, simetris dan reaksi terhadap cahaya, kekuatan tonus otot (motorik). Pemeriksaan pupil berperan dalam evaluasi fungsi cerebral. Pupil yang normal dapat digambarkan dengan PEARL (Pupils, Equal, Round Reactive to Light) atau pupil harus simetris, bundar dan bereaksi normal terhadap cahaya.
  1. Exposure

Buka pakaian penderita untuk memeriksa cedera agat tidak melewatkan memeriksa seluruh bagian tubuh terlebih yang tidak terlihat secara sepintas. Jika seluruh tubuh telah diperiksa, penderita harus ditutup untuk mencegah hilangnya panas tubuh. Walaupun penting untuk membuka pakian penderita trauma untuk melakukan penelaian yang efektif, namun hipoteria tidak boleh dilupakan dalam pengelolaan penderita trauma.

  1. Foley Cateter

Pemasangan foley cateter adalah untuk evaluasi cairan yang masuk. Input cairan harus dievaluasi dari hasil output cairan urin. Output urine normal

  • Dewasa: 0.5 cc/kg bb/jam
  • Anak: 1 cc /kg bb/jam
  • Bayi: 2 cc/kg bb/jam

Namun pemasangan cateter tidak dapat dipasang pada penderita dengan adanya hematoma skrotum, perdaraha di OUE (Orifisium Uretra External), dan pada Rektal Touch (RT) posisi prostat melayang/tidak teraba.

  1. Gastic Tube

Pemasangan kateter lambung dimaksudkan untuk mengurangi distensi lambung dan mencegah aspirasi jika terjadi muntah sekaligus mempermudah dalam pemberian obat atau makanan. Kontraindikasi pemasangan NGT adalah untuk penderita yang mengalami fraktur basis crania atau diduga parah, jadi pemasangan kateter lambung melalui mulut atau OGT.

  1. Hearth Monitro/ECG Monitor

Dapat dipasang untuk klien yang memiliki riwayat jantung ataupun pada kejadian klien tersengat arus listrik.

Referensi: Modul Materi Pelatihan Emergency Nursing BTCLS yang dikembangkan oleh HIPGABI SULUT.

Konsep DR-ABC-DEFGH Dalam Menolong Korban Gawat Darurat
Tag pada:                                
shares