Orang Tua Perlu Tahu, Inilah 6 Jenis Refleks Pada Bayi

Gustinerz.com | Refleks adalah gerakan otomatis dan tidak dirancang terhadap rangsangan dari luar yang diberikan suatu organ atau bagian tubuh yang terkena (gerakan yang tidak disadari). Refleks pada bayi merupakan gerakan primitif yang tak terkontrol atau gerakan involuntary. Gerakn ini ada dalam diri bayi secara biologis, bahkan mungkin sejak di kandungan (bawaan).

Refleks pada bayi merupakan bagian pertahanan diri dari suatu hal yang bisa membahayakan diri bayi dan merupakan dasar bagi bayi untuk mengadakan reaksi dan tindakan yang aktif. Refleks pada bayi akan hilang pada usia tertentu.



Dengan penjelasan di atas bahwa refleks pada bayi adalah hal normal dan pasti akan terjadi pada bayi, sehingga tidak perlu dikhawatirkan oleh orang tua, berikut penjelasannya.

Jenis-jenis refleks pada bayi

RefleksDeskripsiGambarUsia
MoroGerak refleks ini akan mengembangkan tangan ke samping lebar-lebar, melebarkan jari-jari atau mengembalikan tangannya dengan tarikan cepat. Refleks ini bisa ditimbulkan dengan memukul bantal dikedua samping kepala anak atau dengan menepuk-nepuk tangan (refleks timbul karena anak terkejut).hingga 4-6 bulan
Genggam/GraspBila jari diletakkan pada telapak tangan anak akan menutup telapak tangannya.hingga 4-6 bulan
RootingRefleks ini timbul oleh stimulasi taktil pada pipi atau daerah mulut. Bayi akan merespon dengan memutar-mutar kepalanya seakan-akan mencari putting susu.hingga 4-6 bulan
Hisap/suckingRefleks rooting dan hisap saling berhubungan keduanya biasa disebut refleks oral, yang mempunyai fungsi eksploratif yang menenangkan.hingga 6 bulan
BabinskiBila ada rangsangan pada telapak kaki, ibu jari akki akan bergerak ke atas dan jari-jari lain membuka.hingga 6 bulan
Tonic Neck Reflex/refleks leherAkan terjadi peningkatan kekuatan otot (tonus) pada lengan dan tungkai sisi ketika bayi menoleh ke salah satu sisihingga 9 bulan

Fungsi gerak refleks pada bayi

Secara umum gerakan refleks terjadi dimulai dari reseptor penerima rangsang -> diteruskan oleh saraf sensorik ke pusat saraf -> diterima oleh sel saraf penghubung (asosiasi) tanpa diolah di dalam otak langsung dikirim tanggapan ke saraf motor untuk disampaikan ke efektor (otot atau kelenjar)

Gerak refleks merupakan respons otomatis terhadap stimulus tertentu. Beberapa gerak refleks pada bayi memiliki fungsi untuk bertahan hidup. Contohnya rooting reflex membantu bayi menemukan putting susu ibunya pada saat proses pemberian ASI. Refleks bisa menjadi tools/instrumen bagi tenaga kesehatan untuk menilai perkembangan  bayi, hal ini karena gerakan refleks berhubungan dengan susunan saraf.

Sumber:

  • Rosita,. (2018). Pengaruh Refleks Bayi Sebagai Pertahanan Kehidupannya. http://e-journal.stit-islamic-village.ac.id/index.php/istighna

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.