Penerapan Teori Caring Dalam Pelayanan Keperawatan

Gustinerz.com | “Inti Dari Keperawatan adalah Caring” inilah kalimat yang sering kita dengar dari nara sumber diseminar-seminar keperawatan atau dari dosen saat kita mengukuti kuliah. Pertanyaannya apakah kita sudah mengaplikasikan perilaku caring dalam keseharian kita bekerja (khususnya saat memberikan asuhan keperawatan) atau apakah kita sudah mengenal seperti apa caring perawat dan bagaimana penerapanya pada pelayanan keperawatan?.

Dalam memberikan asuhan keperawatan pada klien/manusia/person merupakan pusat/sentral asuhan keperawatan dan “CARE” sebagai dasar/landasan dalam praktik/asuhan keperawatan (Nursalam, 2014).  Keunggulan perawat adalah Perilaku Caringnya dan ini sudah dikenal sejak diakuinya profesi perawat di dunia bahwa salah satu yang harus dimiliki seorang perawat adalah “Mother Insting” atau jiwa keibuan yang memiliki kepedulian seperti seorang ibu yang merawat anaknya (tidak perlu saya gambarkan lagi tentang jiwa keibuan ini, lihatlah ibu anda saat merawat anda dan harapanya perawat saat merawat klien/pasien jiwanya seperti seorang ibu yang merawat anaknya). Caring adalah esensi dari keperawatan yang membedakan dengan profesi lain dan mendominasi serta mempersatukan dan menjiwai tindakan keperawatan.

Teori caring pertama kali dikemukakan oleh Jean Watson yang dikenal dengan 10 Faktor Karatif Caring yang merupakan salah satu jenis teori filosofi keperawatan, kemudian dikembangkan lagi oleh Swanson (1993) dengan teorinya Model Structure of Caring (Swanson Caring Theory) yang terdiri dari Maintaining belief (mempertahankan keyakinan pada kejadian atau transisi dan melihatnya dengan penuh hikmahh), Knowing (berusaha keras untuk memahami makna atas kejadian pada kehidupan orang lain), Being with (menunjukkan perasaan kepada orang lain), Doing for (bekerja/melakukan sesuatu untuk orang lain seperti untuk diri snediri), enabling (memfasilitasi orang lain pada kondisi transisi) yang masuk dalam jenis teori keperawatan Middle Range, dan pada akhirnya di modifikasi oleh Carolina dikenal dengan Carolina Care Model dimana ia membuat suatu model caring yang dapat diaplikasikan pada pelayanan keperawatan ia memperkenalkan Multilevel rounding, words and way that work, relationship/service component, dan partnerships with support service.

Baca Juga: 10 Faktor Karatif dan Caritas Caring Watson

Sebagai unggulan dari seorang perawat tentunya Perilaku Caring menjadi dasar dan wajib untuk diterapkan pada pelayanan keperawatan baik dalam rumah sakit, klinik, rumah perawatan, dll. Berikut contoh kecil aplikasi perilaku caring perawat saat memberikan asuhan keperawatan pada klien yang dapat meningkatkan mutu pelayanan keperawatan dan keselamatan klien yang tentunya diharapkan dapat membantu kesembuhan klien.

  • Perawat memperkenalkan diri saat pertama kali kontak dengan klien
  • Selalu tersenyum saat kontak dengan klien
  • Perawat Memiliki rasa empati (menolong klien misalnya dalam menghilangkan rasa sakit)
  • Perawat menunjukan perhatian kepada klien (misalnya menyakan keadaan/keluhan yang dirasakan)
  • Perawat selalu melibatkan keluarga klien dalam proses kesembuhan klien
  • Perawat melakukan pengkajian secara menyeluruh (pengkajian yang holistik/bio-psiko-sosio-spritual-kultural)
  • Perawat memiliki pendekatan yang konsisiten pada klien
  • Perawat melakukan asuhan keperawatan dengan kemampuan yang kompeten
  • Perawat mendengar keluhan, perasaan, dan masukan dari klien
  • Perawat menunjukan sikap sabar dalam melakukan proses keperawatan pada klien
  • Perawat memberikan rasa aman dan nyaman kepada klien
  • Perawat menyarankan kepada klien bila ada kesulitan/menemui masalah segera menghubungi perawat
  • Perawat melakukan tindakan sesuai SPO
  • Perawat menghormati hak-hak klien.
  • Perawat membantu klien dan memberikan kesempatan untuk memandirikan klien dalam mengatasi masalah
  • Perawat memberikan motivasi klien untuk selalu berpikir positif tentang kondisi sakitnya
  • Perawat mengajarkan cara untuk merawat diri sendiri jika itu memungkinkan untuk dilakukan oleh klien.
  • Perawat mendiskusikan kndisi klien dan memberikan umpan balik pada klien

Baca Juga: 8 Prinsip Etika Dalam Keperawatan

Itulah sebagian kecil perilaku caring perawat pada saat pentalaksanaan proses keperawatan pada klien yang tentunya dapat membantu kesembuhan klien dan tentunya secara tidak langsung dapat meningkatkan mutu pelayanan keperawatan dan keselamatan klien. << Beranda

Referensi:

  • Metodelogi Penelitian Keperawatan oleh Nursalam (2015)
  • Orasi Ilmiah Prof. Nursalama Pengukuhan Guru Besar Keperawatan FKp UNAIR 2014