Faktor Risiko Terjadinya Dekubitus Pada Pasien di Rumah Sakit

Gambar dari Everyday Health

Pergesekan (friction)

Pergesekan terjadi ketika dua permukaan bergerak dengan arah yang berlawanan. Pergesakan dapat menyebabkan abrasi dan merusakan permukaan epidermis kulit. Pergesekan bisa terjadi pada pergantian sprei pasien yang tidak berhati-hati.

Nutrisi

Malnutrisi, hipoalbumin, dan kehilangan berat badan diidentifikasi sebagai faktor predisposisi untuk terjadinya dekubitus.

Usia

Pasien yang sudah tua memiliki risiko tinggi terkena dekubitus hal ini karena fisiologis dari kulit dan jaringan berubah seiring dengan penuaan. Penuaan mengakibatkan kehilangan kekuatan otot, penurunan kadar serum albumin, penurunan respon inflamatori, penuruna elastisitas kulit dan penurunan kohesi antara dermis dan dermis. Hal ini dapat mengakibatkan toleransi kulit terhadap tekanan dan pergesakan menjadi berkurang.

Tekanan arteriolar yang rendah

Tekanan arteriolar yang rendah akan mengurangi toleransi kulit terhadap tekanan. Hasil studi dari Bergstrom (1992) didapatkan bahwa tekanan sistolik dan diastolik yang rendah berkontribusi pada perkembangan dekubitus.

Stres emosional

Depresi dan stress emosional pada pasien psikiatrik juga merupakan faktor risiko terjadinya dekubitus.

Merokok

Nikotin yang terdapat pada rokok dapat menurunkan aliran darah dan memiliki efek toksik terhadap endothelium pembuluh darah. Suriadi (2002) menemukan ada hubungan antara merokok dengan perkembangan terhadap luka tekan (dekubitus)

Temperatur kulit

Sugama (1992) menemukan bahwa peningkatan temperature merupakan faktor yang signifikan dengan risiko terjadinya dekubitus.

halaman utama

Sumber:

  • Keseluruhan artikel diatas diolah dari buku: Nursalam. 2011. Manajemen Keperawatan Edisi 3. Jakarta: Salemba Medika